-->

Gejala Kanker Serviks

Serviks adalah ujung uterus yang lebih rendah dan sempit yang mengarah ke vagina atau jalan lahir. Seperti banyak organ dalam tubuh, serviks bisa mengalami kanker. Kanker serviks biasanya berkembang sangat lambat seiring berjalannya waktu. Sebelum kanker muncul di serviks, disfasia terjadi. Disfasia adalah tempat sel-sel leher rahim mengalami perubahan dan sel-sel yang tidak normal muncul di jaringan serviks. Bila ini terjadi, kanker mulai menyebar di sekitar leher rahim dan daerah sekitarnya lainnya. Karena leher rahim merupakan organ penting dalam tubuh wanita, penting bagi kita untuk mengetahui pilihan apa yang tersedia pada perawatan kanker serviks.

Gejala Kanker Serviks

Kanker serviks sering diobati dengan histerektomi dimana seluruh rahim dan bagian vagina diangkat melalui pembedahan. Jika kanker di leher rahim pada tahap lanjut, kelenjar getah bening mungkin juga perlu diangkat. Namun, karena banyak pasien ingin tetap subur, metode pengobatan kanker serviks lainnya yang lebih lembut perlu dipertimbangkan. Salah satu perawatan lembut tersebut adalah prosedur eksisi electrosurgical loop atau LEEP.

Ada banyak keuntungan untuk LEEP, termasuk biaya rendah, tingkat keberhasilan tinggi, kemudahan penggunaan dan seringkali hanya memerlukan penggunaan anestesi lokal. Prosedur pembedahan lainnya adalah biopsi kerucut. Dalam biopsi kerucut, hanya sampel berbentuk kerucut yang dikeluarkan dari selaput lendir. Terapi radiasi diberikan sebagai radioterapi sinar eksternal ke panggul dan secara internal sebagai brachytherapy. Namun jika biopsi kerucut tidak menghasilkan banyak hasil positif, ada prosedur lain yang disebut trachelectomy.

Dengan trachelectomy, para dokter hanya akan mencoba menghilangkan kanker sekaligus menjaga rahim dan ovarium tetap utuh. Pilihan pengobatan ini sangat ideal dalam kondisi dimana kanker serviks belum menyebar ke daerah lain di dalam rahim. Keterbatasan dengan metode pengobatan ini adalah hanya ada beberapa spesialis yang berkualifikasi dan cukup terampil untuk melakukan prosedur yang rumit ini. Terapi radiasi adalah pilihan pengobatan lain. Terapi radiasi diberikan sebagai radioterapi sinar eksternal ke panggul dan secara internal sebagai brachytherapy. Namun, ketika berhadapan dengan kanker serviks, masalah terbesar selain bertahan hidup adalah kemampuan untuk memiliki anak di masa depan.

Penting untuk mengeksplorasi semua pilihan pengobatan yang tersedia untuk kanker serviks dan untuk mendiskusikannya dengan dokter, teman, keluarga dan suami Anda tentang pengobatan kanker terbaik untuk Anda. Minta pendapat ahli kedua sebelum melanjutkan pengobatan kanker serviks yang melibatkan pembedahan.

Info virus HPV jelas. Diperkirakan 80% kejadian kanker dubur berhubungan dengan mereka yang memiliki HPV. Link HPV lainnya dengan kanker adalah kanker lidah dan tonsil, dan kanker kulit non-melanoma pada orang-orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang terganggu. 200.000 bayi dan anak didiagnosis menderita papillomatosis yang merupakan infeksi pernafasan yang terkait dengan HPV tipe 6 dan 11.

Tapi statistik yang paling menghancurkan adalah HPV menyebabkan 100% dari semua kanker serviks. HPV tipe 16, 18, 31, 33 dan 35 berhubungan dengan kanker serviks. Virus berisiko tinggi ini juga terkait dengan kanker kandung kemih, anus, dan vulva. 200.000 bayi dan anak didiagnosis menderita papilomatosis, infeksi pernafasan yang terkait dengan HPV tipe 6 dan 11.

Meskipun lebih sulit untuk mendiagnosis virus HPV pada pria seperti pada wanita, laki-laki juga dapat menderita kanker HPV yang terkait seperti pada wanita. Pria mengontrak virus selama kontak seksual dengan vagina wanita atau daerah anal yang terinfeksi. Virus HPV tertentu diketahui menyebabkan kanker dubur atau penis pada pria, walaupun kanker penis jarang terjadi. Tingkat kanker anal yang terkait dengan virus HPV, seperti yang dinyatakan sebelumnya, tidak jarang sama sekali.

Displasia serviks, meski bukan kanker serviks, bisa mengindikasikan kondisi pendahulunya. Displasia paling sering mengalami regresi dari waktu ke waktu, namun dapat berlanjut ke kanker serviks invasif. Justru mengapa regresi atau kemajuannya tidak diketahui saat ini. Yang diketahui adalah bahwa wanita berusia antara 25 dan 34 tahun sering mengalami regresi, sementara wanita berusia lima puluh dan lebih tua akan maju ke kanker serviks yang invasif.

Prognosis untuk kanker serviks invasif tergantung pada tingkat penyakit pada saat diagnosis. Tingkat kematian karena kanker serviks tinggi; Sekitar 1/3 wanita tidak memakai Pap smear tahunan. Ketidaktahuan bukanlah alasan untuk virus ini.

Pap smear tahunan secara teratur memberi wanita kesempatan yang lebih baik untuk mendiagnosis kanker serviks cukup awal untuk mendapatkan hasil yang sehat. Statistik memberitahu kita bahwa sampai 90% kematian akibat kanker ini bisa dihindari jika deteksi dini saat Pap smear telah terjadi.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Gejala Kanker Serviks"

Posting Komentar